Bisnis Populer Untuk Anak Muda Indonesia

Bima Saputra Februari 15, 2020

Bisnis untuk anak muda, -Apa kamu tau kalau udah ada banyak banget anak muda Indonesia yang sukses? Bahkan, mereka dapat awards langsung dari majalah Forbes versi Asia loh! Yah sebut aja William Tanuwijaya, Amanda Cole, sampai Achmad Zacky.

Terus, apa kamu cuman mau melihat? Atau kamu mau mengikuti jejak sukses mereka? Nggak ada kata terlambat deh kalau kamu mau sukses! Apalagi di masa muda kayak gini. Kamu harus berjuang biar nanti waktu umur 30 an kamu udah lepas dari tanggungan finansial.

Bahkan sekarang, kamu cuman perlu pakai HP aja buat mulai bikin bisnis online. Nggak perlu takut kuliah berantakan, bisnis ini bisa kamu jalankan di waktu santuy.

 

Daripada kebanyakan mikir, mending langsung aja yuk ke list bisnis yang cocok buat anak muda Indonesia!

Bisnis Populer Untuk Anak Muda

 

  1. Startup

bisnis untuk anak muda

Sekarang udah jamannya startup. Bahkan bisa dikatakan kalau bisnis ini termasuk leader di Indonesia. Sebut aja Tokopedia, Gojek, BukaLapak, dan lain sebagainya.

 

Kerennya, mereka bisa kamu download langsung dari Android dan iOS. Selain itu, banyak penawaran-penawaran yang bikin ngiler usernya.

 

Gara-gara kemudahan inilah hampir sebagian besar nitizen pasti pakai aplikasi ini. Tapi perlu kamu tau, kamu harus punya skill dan budget yang banyak buat bisa menjalankan bisnis ini.

 

Faktanya, kamu pasti butuh tim yang banyak buat bisa me-maintenance produk ini. Tapi kalau udah besar, uang pasti langsung datang sendiri dan kamu bisa jadi pemuda terkaya di Indonesia.

 

  1. Online Shop

 

Ada yang nggak kenal sama online shop? Kebangetan deh kalau sampai nggak kenal!

 

Bisa dibilang sih kalau bisnis ini termasuk kategori paling gampang dan bisa dibikin siapapun. Bahkan, cuman modal HP dan social media aja, bisnis ini dipastikan udah berjalan lancar.

 

Ada banyak banget produk yang bisa kamu jual disini. Tapi yang paling umum dan populer antara lain fashion, aksesoris, sampai kosmetik.

 

Kalau emang minat jual kuliner, mending pilih aja makanan yang fresh atau tahan lama. Dengan begitu, kamu bisa meminimalisir peluang kerugian gara-gara basi.

 

  1. Freelancer

 

Kalau emang kamu suka dan punya skill pro, kenapa nggak coba jadi freelancer aja? Lumayan kan kalau ngerjakan di waktu luang terus dapat uang terus. Bahkan, kamu nggak terikat kerja dengan client. Mereka cuman kasih deadline dan kerjakan semau kamu, dimanapun dan kapanpun!

 

Perlu kamu tau, ada banyak banget jenis freelance yang bisa kamu ambil sesuai skill. Sebagian besar sih ada fotografi, writer, programmer, sampai editor foto dan video.

 

Untungnya, ada banyak banget tools yang bisa kamu manfaatkan buat bikin pekerjaan lebih ringan. Contohnya, ada aplikasi edit foto Android dan PC, template frame buat programmer, sampai tools populer lainnya.

 

Takut nggak bisa jual jasa pro kamu? Tenang aja lah. Ada banyak banget marketplace yang khusus fokus ke freelancer. Yah kayak Sribulancer, Gohan, Upwork dan lainnya.

Baca juga: Cara mendapatkan uang dari blog.

 

  1. Affiliate

bisnis affiliasi

Nah ini nih cocok banget buat kamu yang suka ngajak-ngajak teman atau keluarga. Kamu nggak perlu ngurus masalah produksi. Cukup fokus aja ke jualan, kamu bakal dapat yang lebih dari ekspektasi.

 

Tugas kamu mudah kok. Kamu tinggal sebarkan aja link affiliate atau kode referral kamu. Nggak perlu takut kehabisan channel buat nyebarkan link karena ada banyak banget yang bisa kamu manfaatkan. Mulai dari website, social media, sampai ads kalau emang perlu.

 

Soal bayaran sih nggak perlu diragukan lagi. Jadi tiap dapat downline atau orang yang kamu aja, kamu bakal dapat komisi. Tergantung perusahaan atau brand yang kamu ikutin sih. Rata-rata sih, komisi yang bakal kamu dapatkan itu antara 5 – 10%. Tapi ada juga yang berani kasih sampai 80% loh per pendaftar.

 

Nah, kalau soal produk yang ditawarkan, kamu bisa pilih produk kecil sampai produk eksklusif. Bahkan, kamu juga bisa jualan ebook, aplikasi dan software lainnya.

Gampang kan?

Baca lebih lanjut: Pengertian dan contoh kerja affiliasi.

 

  1. Reseller

 

Terakhir, kamu bisa jadi reseller atau dropshipper. Ada banyak banget supplier di luar sana yang siap kirim produk ke kamu.

 

Saran kita sih kalau jadi reseller, pastikan buat cari supplier yang kredibel dengan harga yang paling murah. Paling tidak, kamu bisa ambil keuntungan minimal 50% lah.

 

Dengan begini, kamu masih bisa jual harga di bawah pasaran tapi untungnya sampai 50%. Menurut strategi marketing sih, nggak masalah sih kalau margin masih sedikit. Yang penting, kamu bisa edukasi pasar dulu. Kalau emang udah waktunya, naikkan aja harganya sampai harga pasaran.

Kesimpulan:

 

Kenapa harus nunggu lama kalau mau sukses? Sekarang, kamu cukup kerja pakai HP aja jutaan rupiah udah bisa kamu dapatkan. Apalagi, kamu nggak perlu 24 jam non-stop buat melakukan transaksi manual. Semua bisa kamu jalankan otomatis dengan aplikasi.

So, kapan kamu bakal mulai usaha dan sukses di usia muda?

Bima Saputra

Anak kedua.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *